Bicara soal uang (Rupiahku yang lusuh)

mandi duiet

Siapa se yang gak kenal dengan rupiah ?
Dulu sempet ada lagu tentang rupiah, ya dulu waktu aku masih sekolah dasar dimana yang namanya lagu anak2 itu lagi bener2 membumi hanguskan Negara ini, tidak seperti sekarang lagu anak2 seperti tidak ada yang meneruskan kejayaannya. Kalo gak salah judul lagu itu adalah |”aku cinta rupiah|” yang mempunyai lirik seperti ini kurang  lebihnya
          “aku cinta rupiah, biar dolar dimana-mana,
          Mau beli baju pake rupiah, mau beli buku pake rupiah”
Terus apa hubunganya dengan yang aku alami ?
Yang aku alami sekarang adalah kenapa duit kita kok kumuh banget ? lusuh, kotor, terlipat – lipat bahkan dalam beberapa kasus waktu beli sesuatu di warung ato pasar swalayan aku menemukan beberapa duit kembalianku adalah duit yang sudah sobek, ya memang tidak sobek sampe terbelah menjadi dua, tapi itu kan sangat mengkhawatirkan sekali.    Mungkin kejadian ini bukan hanya terjadi pada diriku saya tapi yo mestine sopo wae wes tau ngerasani nek pas tuku jajan opo tuku rokok opo tuku beras nang warung opo nang pasar nemoni duwit seng menurut enyong wes rak layak disebut duwit, tapi yo pan piye maneh jal ? wong onone yo mung kuwi tok, ora ono duwit liyane toh kuwi duwit yo entuk kadi jujulan belonjo nang pasar opo nang warung udu duwite aku seng gawe, iyo po ora jal ?
Nek mau tanya kira2 yang bertanggung jawa soal duit itu sapa ? pemerintah ? pihak bang indonesia ? opo wake kita iki seng belanjak’ke duit kuwi ? iyo seng gawe duit udu enyong, seng gawe duit yo pihak bank indonesia seng jare bang utamane nang indonesia raya, nah nek kita iki yo seng gunak’ke duit kuwi go belonjo opo go ngopo sak-karepmu dewek tapi yo setidaknya nek punya duit itu janga dilipet-lipet nganti bergaris lurus, nek pernah nonton pilem2 barat mesti pernah lihat duit dolar tho ? gak ada yang namanya duit dolar itu terlipat, mereka (bangsa barat) dari pada melipat duit mending duite digulung koyok karpet terus dikareti opo ditaleni dadi duite ora rusak, ora sobek. Yo iki ora nuturi tapi yo menghimbau wae aku yo sungkan tur risih nek ono kembalian uang belanjaku duite ternyata rusak, lusuh koyo kain pel, opo maneh sobek koyok barang rak berguna banget seh ? padahal nek gak ada duit yo bingung dan dicari2 tapi nek ada duit dilipet2 bahkan sampe sobek.  Yo ini menghimbau aja boss, nek gak mau yo ora urusan, ora urunan aku yo lagi butuh duit.
NB : Ayo kita rawat duit kita, toh duit itu yang banyak membantu kita memenuhi segala kebutuhan hidup, meskipun pada hakekatnya uang bukan segalanya tapi dengan uang kita hampir dipastikan bisa segalanya tapi jangan jadikan uang sebagai berhala hidup

0 Responses to “Bicara soal uang (Rupiahku yang lusuh)”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: