Rumahku Surgaku

Mungkin baru akhir2 ini aku bisa merasakan makna dari judul tulisanku kali ini
Aku gak tau kenap, yang pasti aku sekarang merasa seneng sekali ketika aku ada di rumah, bersama ayah, ibu, adek2ku dan semua kehangatan keluarga bisa aku rasakan disana. Aku juga heran, kenapa akhir2 ini aku jadi merasa begini, padahal yang namanya aku ini paling anti pulang ke rumah, apa lagi kalo liburan kayak gini, tapi jujur memang pengen pulang tapi mo ngapain ya ? Alah ngapain aja deh yang penting hepi.
Meski rumah kedua orang tuaku kecil dan sempit seperti gambar itu, tapi semua aku mulai disitu dan aku awali dari dalam rumah kecil itu. Entah aku lupa kapan rumah itu dibangun, yang pasti dulu aku tidak lahir di dalam rumah itu, rumah tempat aku lahir kini sudah tak ada lagi, sudah dibongkar dan sekarang jadi kebun milik orang lain. Aku lahir di Petungkriyono, sebuah kecamatan dipinggir selatan kabupaten Pekalongan yang berbatasan dengan Banjarnegara. Hingga sekarang tempat itu masih asri dan indah dengan semua pemandangan hutan beserta isinya (sometimes I really miss that moment). Bersama keluarga berkumpul di dalam rumah ini, dan menghabiskan waktu bersama (meski itu jarang sekali), tapi aku sangan merindukan waktu itu.
Gambar 2, itu kamar adekku, yah, karena aku gak punya kamar sendiri dan karena aku udah dari setelah lulus SD udah merantau jauh ke Magelang jadi buat apa aku punya kamar sendiri, toh aku pun gak pernah ada di rumah, kecuali waktu liburan, dan waktu liburan itu tidak lah sering seperti kita makan 3 kali sehari, ataupun sesering kita pergi ke kamar mandi. Aku tidur di kamar ini beserta adekku yang cowok tentunya, adekku yang cewek tidur di kamarnya sendiri. Kamar yang kecil, panas, dan berantakan, ada dua lemari, yang putih ada poto adekku itu aku gunakan buat menyimpan semua buku2ku yang udah aku gunakan dan baca, ataupun yang belum aku baca sama sekali (I LOVE TO COLLECT BOOKS) even i don’t read it.
Babeh juga punya usaha sampingan selain harus bekerja disekolahan sebagai PNS non-guru, tu ada gambar gubuk batu-bata, nah itu dia usaha babeh gwe sebagi pembuat batu bata yang mengandalkan tanah selatan rumah yang dulunya merupakan kebun salak pondoh (bukan pondok). Babeh memang orang yang ulet dan keren, pantang menyerah dan bertanggung jawab buat keluarga dan semuanya, gak kayak gwe yang bosok ini (hehehhehe). Tapi gwe juga tanggung jawab dan dapat dipercaya kok, lo gak percaya yo jangan dibuktikan tar takutnya lo pade kecewa ma gwe, bisa2 gwe tar digebukin ma lu pade deh, hufh.
Gambar 4, tempat naruh makan klo baru dimasak, ato lo mo pada makan, tapi klo buat nyimpen makan yo di lemari, lo makan biasanya pada di depan tipi, sambil nonton tv bareng2 ma enyak-babeh dan adek2 gwe, so, berasa lebih asik aja klo kayak gitu, rasanya pengen terus di rumah kecil itu dan selalu dekat dengan mereka semua ( I LOVE YOU MY FAMILY ).
Gambar 5, that my Emak, yang lagi sibuk saat mempersiapkan semua keperluan makan malam keluarga, eh gak ding, makanan udah siap, itu lagi mo ngerebus singkon buat cemilan malam itu, maklum gwe kan udah lama gak nyantep tu roti jawa (singkon rebus). Keluarga di rumah juga melihara kelinci buat dijual dan dipotong sendiri trus disate deh, itu lihat kelincinya dua ekor lagi nyantap kulit singkong yang baru dikupas ma Enyak gwe. Iya, rumah gwe masih pake tungku dan kayu bakar buat masak, yah, meski di rumah ada kompor gas yang dapat dari pemerintah yang cuman buat dipake klo masak mie instan dan goreng kerupuk serta makan yang gak butuh banyak tenaga.  Alhamdulillah kelincinya sekarang udah lumayan bertambah dan bertambah terus, dan ada beberapa yang dijual buat keperluan rumah serta ada pula yang dipotong buat lauk makan sehari-hari keluarga, so buat kalian lo mo pada maen ke rumah insya Allah tar gwe potongin kelinci buat nyate lu pade dan keluarge aye di rumah kecil itu. Tapi maaf-maaf ne ye…klo lo pada maen ke rumah aye itu, lu harus tau diri, eh, maksudnya ya rumah bonyok gwe kan kecil jadi yo maaf2 aje lo gak asik menurut loe pade, ato loe pade kurang berkenan dengan pelayanan dan fasilitas di ruamh gwe, seperti internet, hotspot, telepon, kolam renang (adanya kolak lele), mobil ferrari di rumah  gwe gak ade, yang ada cuman, kandang ayam, kandang kelinci, kolam ikan ma kebun2 disekeliling rumah kecil itu. hehehheh.
wes ah, kesel nulise, nek pengen ngerti kabeh yo ndang dolan neng umahku wae, eh, umahe wong tuoku ding, kali aja pas kalian maen pas musim duren, jambu air, rambutan, jengkol, pete, melinjau, atau musim nikahan (hehhehe) kan dapat banyak makan gratis yang penting datangnya pas jangan musim orang buat anak ajah.

0 Responses to “Rumahku Surgaku”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: