Terminal itu (19 Mei 2008)

Jam di HP-ku menunjukkan pukul 13:34, udara siang ini sangat panas menyengat kulitku. Aku berjalan agak cepat ke arah pojok terminal, yang aku tuju adalah WC umum yang ada di paling pojok terminal ini, maklum dari rumah tadi aku gak sempat pipis, so setelah sampe terminal aku harus cepat-cepat ke WC umum, takut tar klo bocor di jalan gimana, apa kata dunia nanti ?

“Ah akhirnya lepas juga hajat yang satu ini”
Lega sudah rasanya karena udah gak punya tanggungan yang mengganggu diriku.
Dengan uang Rp.10.000, aku membayar jasa WC umum itu, yah cuman itu uang kecilku, yang lainya 20 ribuan dan 50 ribuan (tapi gak banyak cuman Rp. 200.000, doang)

“kok, gak ada bus ke semarang se?” gumamku dalam hati
Yah terpaksa nunggu dulu di bangku kosong di samping penjual yang sedang menjajakan makanan dan minuman di samping papan pengumuman yang bertuliskan “DILARANG BERJUALAN DISINI”, ah, hari gini gitu, udah dipasang papan gituan juga gak bakal mempan, lagian cari uang dari dulu ampe sekarang susah banget se, coba klo cari uang gampangnya kayak ngebalik telapak tangan, mungkin udah gak ada lagi yang namanya orang miskin dan anak terlantar di pinggir jalam meminta apapun dari kita, seikhlas kita juga sih, mo ngasih apa gak.

“Permisi mas, bis ke semarang udah berangkat ato belum datang ?” tanya seorang perempuan, yah kira-kira ne cewek kelahiran tahun 88 (ehem, yah kira2 gak jauh beda ma aku umurnya, bahkan malah lebih tua aku kali, he.he.he.he ^_^).
“oh, gak tau ya mbak, tapi kayaknya belum datang deh mbak” jawabku
“soale saya juga baru disini” imbuhku singkat (tapi gak pake padat loh)
“masnya mau ke semarang mana ?” tanya cewek tadi padaku
“saya mo ke semarang mbak” jawabku singkat
“kuliah mas ?” tanyanya lagi
“ya” jawabku (kali ini lebih singkat lagi kan?)
“la, mba’e mau ke semarang?” sekarang giliran aku yang balik tanya ke cewek itu
“he, eh” jawab cewek itu gak kalah singkat juga ternyata
“mba’e kuliah ?” tanyaku lagi (gak mau kalah dong, sekarang giliran saya yang mengintrograsi tuh cewek)

Selang beberapa menit bus yang aku tunggu dari tadi muncul juga, tapi kali ini yang muncul bukan bus ekonomi seperti bisanya aku tunggangi (kayak kuda aja ditunggangi), tapi bus patas AC, yah kali ini aku pengen ngerasain naik bus patas AC so aku tadi beli tiket di tempat penjuaalan tiket bus jurusan ke Semarang (oh ya, tadi aku belum cerita bahwa aku udah beli tiket ya ?, aku udah beli tiket tadi habis dari WC umum itu loh)

“mbak udah beli tiket” tanyaku ke cewek itu sambil beranjak dari tempat duduk
“oh, belum” jawab cewek yang aku panggil mbak itu (soale kita belum kenalan se)
“saya beli tiket dulu ya mas” tambah cewek itu lagi, sambil menjinjing tas punggung warna biru lautnya yang dari tadi ditaruh di samping tempat dudukku.
“oh, silahkan” kataku sambil bersiap menuju ke dalam bus yang dari tadi aku tunggu itu.

Aku duduk di kursi paling depan, kursi sampingku masih kosong juga, yah ne kursi boleh buat sapa aja yang mo nempati (harapanku se cewek yang akan duduk di sampingku ini).

besambung……>>>

0 Responses to “Terminal itu (19 Mei 2008)”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: