Kuliyah itu sebuah kebebasan ?

Kuliyah itu kebebasan, kita mo masuk kuliyah ato gak terserah ma kitanya, yang penting kita udah bayar SPP tiap semesternya. Itu artinya kita udah menghambur-hamburkan uang doank, dan kita tidak dapat apa-apa dari uang yang udah orangtua kita keluarin buat biayaiin kita tiap semester udah gitu kita pastinya masih minta uang jajan/uang jatah bulanan buat hidup kita di kos (bagi yang kos) kalo yang ikut keluarga yang tinggal di sekitar kampus mungkin makan dan tempat tinggal udah ditanggung ama keluarga itu.

Kasihan ma ortu, kalo udah tiap semester ngeluarin biaya buat bayar registrasi dan ditambah lagi uang jatah bulanan, apa kita ga sadar apa memang gak ngadarin diri kalo tiap hari ortu kita banting setir, eh banting tulang (bisa-bisa tulang ortu kita habis dibanting-banting terus), ampe tiap malam ayah kita minta dipijitin ma ibu, itu semua demi keluarga, demi kita yang masih kuliyah, demi adek kita yang masih sekolah. Coba deh direnungin tuh…


Nah sekarang kita masuk pada judul tulisan saya ini, “kuliyah itu bebas” aku berharap dari tulisan ini aku jadi semakin sadar dan paham tentang kehidupan di kampus.

Kalo aku sekarang kuliyah di Semarang State University so aku ingin kehidupanku di UNNES jadi lebih berwarna dan lebih bersemangat lagi dalam menjalani hidup ini, bagi sobat semua yang masih kuliyah juga moga ini bisa dijadikan sebuah renungan ato apalah yang enak buat sobat semua, mo dijadikan bungkus nasi rames juga boleh kok. Asal tulis ini berguna buat saya dan sobat semua.

Kaliah pasti setuju dengan saya kalo kuliyah itu sebuah kebebasan yang sangat kita dambakan sejak dulu kita masih sekolah di SMP dan SMA ato sederajatnya (biar yang sekolah di SMK, STM ato MA ga pada protes). Dulu kita sekolah tiap hari harus make seraga yang sama, meskipun tiap dua hari sekali kita ganti seragam, palagi sekarang saya lihat di banyak sekolah udah banyak yang pake seragam batik (ya setidaknya kita bisa sedikit berapresiasi atas kekayaan budaya dan harta Indonesia melalui batik itu). Nah kalo dulu kita harus make seragam tiap hari, sekarang kita yang udah pada kuliyah pasti ga mau pake seragam, tapi ga semua kuliyahan gak pake seragam loh, ada beberapa tempat kuliyah yang pada hari tertentu mewajibkan mahasiswanya make seragam. Selain itu kuliyah kita juga gak milih jurusan yang temen kita pilih, kita boleh beda kok, mo pilih jurusan apa aja asal di universitas itu ada jurusanya pasti kita boleh milih. Kalo di universitas A gak ada jurusan yang kita sukai masih banyak kok universitas lain yang ada jurusan yang kita sukai. Mo pilih yang banyak mengeluarkan biaya juga ada, ato mo pilih yang akreditasinya A semua di masih-masih jurusan.

Kalo kita mo masuk disebuah organisasi kemahasiswaan kita tinggal pilih aja, ada banyak organisasi kemahasiswaan di sebuah universitas, bagi sobat yang pengen masuk ke BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) silahkan, ato ada yang pengen masuk HIMA/HIMPRO (Himpunan Mahasiswa / Himpunan Mahasiswa Prodi) bisaanya ini di masih-masing jurusan dan ini adalah organisasi yang paling bawah tingkatanya di universitas di bawahnya Fakultas. Kalo ada yang berminat di organisasi kerohaniaan, Islam, Kristen, Budha, ato agama yang lain yang ada di universitas tersebut juga bisa. Dan masih ada juga Unit-Unit Kagiatan Mahasiswa, nah kalo yang ini selain kamu bisa menengkatin kegemaran kamu dalam bidang tertentu missal olahraga ato keseniaan ato yang lainya kamu juga bisa belajar organisasi loh, kan di UKM ada organisasi yang menghendle jalanya kegiatan UKM tersebut, iya kan?

Nah kalo masih ada kegiatan organisasi yang lainya yang belum saya sebutin disini dan sobat semua berminat silahkan dicoba masuk aja di organisasi itu, dijamin ga rugi asal kita konsekuen dengan pilihan kita dan jalannya ga setengah-setengah, masuknya yang complete “Kaffah”.

Nah kalo yang ini lebih asik lagi neh, di UNNES sekarang udah pake SIKADU (Sistem Akademik Terpadu), ini adalah sebuah terobosan yang sangat membantu mahasiswa loh, yah meskipun masih banyak mahasiswa di UNNES yang belum paham dan masih banyak protes kok gini, kok gitu tentang sikadu ini. Mari saya perlihatkan beberapa kehebatan sikadu : yang pertama, kita bisa milih makul (mata kuliyah) yang kita mau pada semester tersebut, missal kita mo ngambil makul semester 8 tapi sobat masih semester 4 itu bisa loh, dari pada sisa SKS dan makul yang laen udah penuh ato udah diambil semester sebelumnya. Ato kita mo kuliyah di jurusan Seni Tari (bisanya yang cowok ne, karena kan bisanya di SN mahasiswanya cewek2) yang memang makul tersebut diajarkan dan di tempatkan di ruang jurusan tersebut, setidaknya kita bisa jelajah UNNES, ya selain bisa memperlebar sayap persahabatan kita, kali aja di jurusan tersebut yang ditempati buat kuliyah makul itu ada cewek yang kita demenin (iya ga?). yang kedua, kali aja ada beberapa dari sobat yang merasa bosan dengan keadaan kelas sebelumnya yang hanya ketemu dengan sobat2 itu doank dan pengen ganti suasana kelas yah kenapa tidak kalo itu positif? Selain itu pasti nanti akan kita dapatkan teman/sobat baru (jadi inget kata orang bijak ne “pergilah menuntut keluar dari desamu untuk menuntut ilmu, niscaya kamu akan mendapat gantinya” kata gantinya disini selain dapat ganti teman mungkin kita dapat ganti keluarga yang kita tinggalkan, apa lagi yang tinggal di tempat kos, nah itu keluarga kita yang baru sebagai ganti keluarga yang kita tinggalkan, selain itu mungkinkita akan dapat gantin yang laennya), enakkan?

Yang ketiga, kita bisa yudisium dimana aja, gak perlu datang ke kampus buat nyuari tau nilai kita, kita tinggal ke warnet buka situs UNNES lalu buka Sikadu dan login kita udah dapat melihat nilai kita loh.

Nah mungkin itu dulu kelebihan sikadu, mungkin ada yang teu ato lebih teu tentang kelebihan dan kekurangan sikadu bisa posting sendiri di blog ato web pribadinya, kalo ada yang pengen nitip dib log saya juga boleh kirim aja posting sobat ke e-mail saya.

Oh ya selain di dunia kuliyah itu bebas, tapi kita harus tetap berpegang kepada aturan dan tata tertib yang berlaku di universitas loh. Jangan asal kuliyah misal masuk kuliha pake sandal jepit (wah kalo ini kelewatan banget, mo kuliyah ato mo ke WC?), misal lagi kalo kita diberikan hak buat gak masuk kuliyah sebaiknya kita gunakan hak itu dengan baik, jangan asal bolos tar gak boleh ikut ujian semester gimana? Repot loh.

Ma dosen juga yang sopan, gerak-gerik dan ucapanya “solah bowo, muna-muni”, yah kalo jadi mahasiswa itu yang “Umpan Papan” artinya yang tau tempatnya, yah kalo waktunya kuliyah ya jangan bercanda, kan ada tuh dosen yang kiler juga, kalo kita gak sengaja HaPenya bunyi waktu kuliyah dan ketahuan ma dosen itu jangan harap tu HP nyala lagi, ih…serem kan?

Dan yang gak kalah pentingnya, sebagai mahasiswa kita haru 3-tif: Kreatif, Inovatif dan Aktif. Selain itu kita juga dituntut untuk Kritis dan berpikir logis, bayangkan kalo kita kritis tapi gak punya pikiran logis, apa jadinya nanti?

Dan mungkin masih banyak lagi yang harus kita miliki sebagai mahasiswa, selain yang sudah saya sebutkan di atas. Nah untuk itu kritik dan saran dari sobat semua sangat saya harapkan dengan amat sangat, buat kemajuan kita bersama loh.

0 Responses to “Kuliyah itu sebuah kebebasan ?”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: